Cegah Laju Penyebaran Hoax, Mafindo Sulbar Gelar Kampanye Publik ” Pahlawan Masa Kini”

Masyarakat Anti Fitnah Indonesia (Mafindo) wilayah Sulawesi Barat menyelenggarakan Kampanye Publik “Pahlawan Masa Kini: Lawan Informasi Hoax” di ruang Pola Kantor Bupati Majene, Senin, (20/03/2023).

Majene,exposetimur.com|Permasalahan hoaks menjadi tantangan serius dalam transformasi digital di Indonesia.

Maraknya hoaks di daerah ini, terkait issue politik, kesehatan dan penipuan digital. Dengan begitu, berbagai upaya dilakukan untuk menahan laju penyebaran hoaks, dan pendekatan tradisi lokal menjadi salah satu strategi penting.

Masyarakat Anti Fitnah Indonesia (Mafindo) wilayah Sulawesi Barat menyelenggarakan Kampanye Publik “Pahlawan Masa Kini: Lawan Informasi Hoax” di ruang Pola Kantor Bupati Majene, Senin, (20/03/2023).

Kegiatan ini, diselenggarakan bersama kegiatan Sekolah Kebangsaan – Program Tular Nalar yang merupakan salah satu kegiatan Mafindo yang didanai Google.org.

Dari tema program sangat penting dalam perkembangan zaman, pasalnya kemajuan teknologi gedge sangat di dominasi para remaja sehingga kegiatan ini menghadirkan peserta dari siswa siswi di kabupaten Majene.

Presidium Mafindo Puji F Susanti menyampaikan, suatu hal yang membanggakan bahwa skor indeks literasi digital masyarakat Sulbat telah mencapai angka 4,07.

“Tantangan yang dihadapi adalah media sosial yang dapat melampau batas ruang dan waktu, sehingga memungkinkan berita bohong berkembang dengan cepat dalam hitungan menit,” paparnya.

Namun, peluangnya adalah modalitas penangkalan berita bohong yang sudah dimiliki masyarakat dapat dikembangkan menjadi sebuah imunitas untuk penangkalan informasi bohong di media digital.

“Namun itu, masyarakat tetap perlu diberikan pemahaman tentang pentingnya keamanan digital dan etika digital, terutama kesigapan masyarakat dalam menghadapi mis informasi dan disinformasi menjelang pemilu 2024,” jelas Puji.

Selanjutnya juga diselenggarakan deklarasi Mafindo Sulbar yang merupakan pernyataan serta komitmen Mafindo Sulbar untuk terlibat aktif mencegah dan menangkal hoaks di media digital melalui tradisi lokal.

“Juga sekaligus menunjukkan komitmen Mafindo Sulbar untuk berjejaring dengan segenap pemangku kepentingan guna mencegah dan menangkal hoaks,” ujarnya.

Baca Juga :   Wujudkan Layanan Internet Hingga Pelosok Desa, Pemkab Koltim Serahkan Bantuan Internet

Pelaksana Tugas Koordinator Wilayah Mafindo Sulbar Dedy Aswan menjelaskan, deklarasi Mafindo Sulbar dan Sekolah Kebangsaan diharapkan para pemangku kepentingan dan masyarakat pada umumnya ikut berperan aktif dalam menguatkan serta mengembangkan budaya digital dan penanganan terhadap informasi bohong di media sosial.

“Melalui kegiatan ini, Mafindo Sulbar juga berharap Sulbar dapat terus memajukan literasi digital dan berpikir kritis dalam menghadapi tantangan zaman,” harapnya.

Diuraikan, salah satu kegiatan Sekolah Kebangsaan yang menyasar para pemilih pemula tentu dimaksudkan untuk mengajarkan anak muda sebagai pemilih pemula untuk memiliki budaya berpikir kritis dalam menyikapi informasi-informasi yang terdapat di media sosial dan media digital.

“Saya kira hoaks ini adalah musuh seluruh pemerintah kabupaten, musuh seluruh masyarakat dunia karena ini menimbulkan keresahan dan menimbulkan perpecahan. Sehingga Pemkab Majene dengan visi unggul, Mandiri dan Religius berharap bahwa berita hoaks ini bisa kita hilangkan, sebar narasi positif dan saling menguatkan,” pintanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *